SCIENTISTS & GEEKS

SCIENTISTS & GEEKS

Geeks are popular my friend, big time. But not all highly intelligent people are geeks. 99.9% of them are, not all.

I think there are 3 types of geek.

A. THE HIPSTER GEEK
These are the geeks that are happy. They are OK with being cool and all. Geek pretenders are also in this group. Don’t get me wrong though, these are truly skilled people, pretenders or not. Everything they own has a theme. They have the Darth Vader USB drive, God of War III Collector’s Edition and the lastest Apple product.

B. THE NERD GEEK
These geeks are on duty. It’s their career you are talking about. They argue that they don’t like the type A geeks but most of their friends are type A. They are colourless and serious at the first glance. Beware though, people often get confused when trying to determine if a given geek is type A or B.

C. THE SCIENTIST GEEK
They are the geek gods and geeks themselves. They can be a little mad from time to time and that only adds more flavor. Their sense of humour is out of this world but hilarious at the same time. Types A and B would love to be one of them. They work at Intel, nVidia, ATI or some huge IT corporation that makes some amazingly complex technology thing that you didn’t even hear about.

And that kind of sums all of them.

Too soon?

So it’s just a matter of time before people start re-hypothesizing that cellphones give you cancer, especially in light of recent news that Steve Jobs is on indefinite hiatus.

Rather than take the high-road, we decided to be first into the pit, and created this clever infographic to illustrate how the iPhone 4’s antennamight be a game-changer.

Too soon?

We encourage you to sign up for Tumblrs for Humanity if you are offended (or even if you aren’t).

Dear Apple: This Is About More Than Just The Antenna

Unless you’re living on the Moon, I think pretty much every internet user has heard about the debacle Apple is facing regarding the iPhone 4’s antenna.  Here’s the short version: Apple introduced the iPhone 4 (andhighlighted its antenna), and pretty much the next day there was a YouTube video showing a user putting his hand on top of the little line on the left-hand side of the phone.  In other words, hold your hand in the wrong place and the phone loses signal.

Apple’s defense up until this point was:

  1. Ignore the problem, ignore your users, and hope it goes away
  2. Tell users to hold the phone differently
  3. Attempt to wow consumers with some nifty looking foam pieces that I swear are from the scene in Armageddon where Bruce Willis is testing his space 4×4 before shooting off to the asteroid (Hint: maybe you shouldn’t publish the photos where the machine is holding the phone)
  4. Inform users about how every other phone manufacturer has the same problem

Seriously? Steve, you sold us on the iPhone in the first place because it was the smarter smartphone!  Do you really think your users, some of the smartest people on Earth, are going to go along with this half-assed reasoning?  In all honesty the only thing this has led us to believe is thatyou are disconnected from reality.

How did this happen?  From 2004-2008, Apple was innovating like no other, providing products that consumers needed and came to love.  Although there were the occasional failures, and some products that just didn’t seem to make sense or weren’t entirely developed, for the most part users came to feel that Apple understood their needs and PC manufacturers didn’t.  I mean hell, they survived the epic of all disasters when the iPhone started dropping calls everywhere.

Then came the unibody: the obsession with making products out of one piece of metal.

It is my firm belief that unibody theory has driven Apple away from its users.  After all, who really cares that their PC was made out of one piece of metal?  I could understand if every device worked perfectly and the only factor in peoples’ minds when they were buying a computer was industrial design, but come on!  You were successful because you made complex things like making movies easy.  You were successful because you run an operating system that isn’t the primary target of malware providers.  You were successful because people like having access to more than one artist at a time when they’re listing to music.  You were successful because we didn’t need both an MP3 player and a phone in our pockets.

YOU WERE NOT SUCCESSFUL BECAUSE YOU MADE A PRODUCT OUT OF ONE PIECE OF ALUMINUM.  You were successful because your laptops looked cool and were light and easy to use.  Over the past two years Apple has been obsessed with unibody theory, putting the unibody in every one of its laptops.  People don’t care that you paid millions to construct the housing around my keyboard with laser guided drills.  People care that their laptop looks cool, is light, and can stand up to a beating.  My favorite laptop of all time was my IBM ThinkPad, because it had steel hinges.  To this day that laptop still opens and closes securely.

I think that a lot of people think that the other shoe will drop when a memo gets leaked from the testers in Superman’s Fortress of Solitude that advised Steve that if you held the phone a certain way, it loses signal.  After you have worked in a large enterprise, one understands that it didn’t matter what any of the testers said.  Why?  Because the CEO is obsessed with design, and the iPhone 4 was designed from the start to use an antenna on the sides of the phone.  It is obvious to me that Apple no longer holds user experience as the first priority — instead, we’ve got agroupthink mentality where the company thinks what really matters is precision engineering.

Steve, it’s time to abandon your obsession with unibody theory.  People don’t care that the product is perfectly engineered.  They care that when they pick it up, they can place a call easily and quickly.  You designed a phone where people who are left handed interfere with the signal.  It’s time to admit you need to encase the antenna in plastic, and you’re going togive away bumper cases until you do.  If you’re obsessed with microns, shouldn’t you be obsessed about the 1% of calls being dropped on the 4 vs. 3GS?  Motorola, RIM and Nokia seem to be able to put antenna performance above exterior design.

And please stop complaining about the issue being blown out of proportion — you’re right, it has been, but when you claim you’re the best you have to face the fact that smaller problems are going to be your biggest issues.

post from : http://fivenerds.com/post/832540628/dear-apple-this-is-about-more-than-just-the-antenna

web usability (terakhir)

untuk postingan terakhir ini , saya akan membahas usability Jemanoshop dengan 10 heuristic evaluation.

1. visibility of system status.

disini tampak terdapat judul web yang menggambarkan konten.

2. match between system and the real world

disini sistem menggunakan icon-icon yang umum digunakan sehingga cukup mudah dan sesuai dengan keadaan nyata. menu juga berbentuk pada umumnya.

3. user control and freedom.

di Jemanoshop user mengambil peranan penuh. sistem hanya mengarahkan pengguna untuk melakukan transaksi. jika dalam transaksinya pengguna ingin membatalkan pun bisa dengan mudah. untuk kembali ke halaman sebelumnya atau kembali ke menu sebelumnya, disitus ini juga disediakan breadscrumbs.

4. consistency and standard

secara keseluruhan web ini konsisten , ukuran, warna font, dan judul halaman. tetapi untuk pemilihan bahasa masih kurang. karena ada beberapa yang berbahasa indonesia dan ada satu bagian task yang menggunakan seluruhnya bahasa inggris.

5.help user recognize and recovers from errors

muncul pop up window untuk kesalahan tertentu atau peringatan diatasnya jika login. pengguna masih dapat login pada halaman semula tanpa melakukan suatu pekerjaan lebih

6. error prevention

tidak ada error prevention dari situs ini, tidak ada keterangan lengkap tentang batasan-batasan inputan data.

7. recognition rather than recall

pilihan-pilihan disini terlihat, sehingga pengguna tidak perlu mengingat-ingat. menu dan kategori selalu muncul di judul dan di breadcrumbs. produk yang baru saja dilihat juga dapat dilihat kembali pada bagian ‘paling sering dilihat’.

8. flexibility and minimalist design

terdapat paging pada galeri sehingga tidak panjang kebawah. kebanyakan tidak berhalaman panjang sehingga mudah dilihat.muncul dialogbox jika terjadi kesalahan . dapat menggunakan keyboard untuk beberapa fungsi sehingga lebih mudah.

9. Aesthetic and Minimalist Design

untuk desain user interface cukup simple, tidak terlalu banyak warna. hanya ada bagian dimana warna font dan background yang tidak pas sehingga tulisan tidak terbaca. judul cukup jelas, tetapi masih kurang menjadi perhatian karena ukuran dan warna nya yang kurang bold.

10.help and documentation

disini tiap cara penggunaan bahkan dibuat menu sendiri. jadi untuk help cukup bagus. informasi juga mudah ditemukan. dokumentasi bagus.

sekian

memorability, error, dan satisfaction

poin ketiga pada bagian usability menurut nielsen adalah memorability. memorability adalah ketika pengguna kembali menggunakan website setelah jangka waktu yang lama tidak menggunakannya, bagaimana dapat dengan mudah membangun kembali kemampuan mereka?  secara garis besar Jemanoshop memiliki memorability yang baik. ini dikarenakan Jemanoshop tidak memiliki banyak fitur atau fungsi-fungsi, sehingga mudah bagi pengguna untuk mengingat kembali.

apalagi untuk pengguna internet yang sudah terbiasa dengan belanja online, tentu sangat mudah.

untuk error, dari beberapa task yang dicoba ,misal tidak mengisi form, maka akan muncul alert window. setelah di kli maka akan kembali ke halaman sebelumnya. jadi error preventionnya juga cukup bagus.

untuk satisfaction, atau kepuasan dalam memakai ditentukan oleh pemakai itu sendiri. dalam penggunaannya user akan merasa puas, jika jalannya semua prosedur lancar dan mudah. disini karena prosedur mudah sehingga mungkin user merasa puas. dilihat dari website nya yang kurang “oke” dari segi desain tampaknya user sedikit kurang puas.

Efisiensi

Setelah pada posting sebelumnya saya membahas learnability, pada posting ini saya akan membahas efisiensi dari situs e-commerce Jemanoshop .

efisiensi dapat dilihat dari seberapa cepat pengguna dapat menyelesaikan task-task nya.

sebagai contoh dari efisiensi, disini saya akan mencoba 2 task untuk dilakukan. pertama, melihat-lihat barang dan yang kedua membeli barang.

untuk melihat-lihat gambar caranya terbilang mudah, cukup di klik gambar dan langsung masuk ke bagian detail gambar. jika pengguna ingin melihat gambar lainnya dari situ juga dapat dengan mudah memilih dari gambar yang disediakan di bagian ‘same category’ , maupun dapat kembali menggunakan jejak yang sudah disediakan diatas. banyak disediakan pilihan cara untuk user.

untuk memesan barang user juga dimudahkan. di halaman galeri detail tas , langsung terdapat tombol add to cart. dari situ user akan masuk bagian shopping cart summary yang bisa melanjutkan berbelanja kembali atau langsung membeli barang tersebut. jika langsung membeli maka user akan melanjutkan langkah-langkah untuk membeli barang. terdapat 5 langkah yang step-stepnya muncul diatas. step-step nya adalah

* Shopping Cart Summary
* Login
* Address
* Shipping
* Payment

disini langkah-langkah yang dilakukan cukup mudah, bahkan jika user belum login ataupun belum memiliki akun. Jemanoshop juga menyediakan pembelian barang tanpa harus mendaftar terlebih dahulu. jika yser belum login , user dapat langsung login pada form login yang disediakan di form pemesanan. setelah login pun user langsung ter-direct ke halaman sebelumnya. disini dinilai cukup efisien karena user tidak perlu membuka halaman baru untuk login ataupun membuka halaman pemesanan untuk kembali.

secara keseluruhan Jemanoshop efisien.

Learnability

Pada posting ini saya akan membahas learnability dari situs e-commerce Jemanoshop .

pertama-tama kita lihat dari tampilan home Jemanoshop nya.

kemudahan untuk dipelajari (learnability). berdasarkan pengertiannya:  The aspect of learnability is defined as the system’s support of the user’s efforts to learn how a system or an application has to be used (Hampe-Nateler et al. 100)

learnability biasanya di maksudkan untuk pengguna yang pertama kali mengunjungi dan “belajar” bagaimana menggunakan atau menyelesaikan task-task yang ada pada sistem tersebut.

dapat dilihat pada Jemanoshop learnability-nya cukup baik,memiliki task task yang simple , sehingga jika kita sudah menemukan dimana tempat untuk melakukan suatu task maka task tersebut bisa berjalan dengan mudah. disisi lain, Jemanoshop
karena banyak tulisan yang kecil ataupun warna yang samar dengan background atau juga tertutup oleh gambar-gambar yang ada.   .

contoh kesulitan : jika saya ingin melihat-lihat tas lainnya selain yang ditampilkan di home, dimana sub categories malah dijadikan dropdown menu pada home.

contoh kemudahan : jika saya ingin memesan barang saya cukup klik ke gambar, lalu melihat detil, add to cart, lalu tinggal mengikuti sistematika yang ada.

tapi secara keseluruhan Jemanoshop mudah untuk dipelajari

jemanoshop -tas online-

Perkembangan jaman diikuti teknologi telah membawa perubahan pesat dalam banyak bidang, salah satunya pada bidang jual beli. Bidang jual beli menjadi semakin menarik dapat dilihat bahwa sampai saat ini bahkan perkembangannya hingga tahap jual beli online. Hal tersebut lantas memberi penjelasan bahwa website pun menjadi aset yang begitu penting bagi perusahaan/merk dagang online.

sebelum melakukan kajian terhadap website dari Jemanoshop, sebaiknya kita bahas terlebih dahulu ttg usability

Usability dapat diartikan secara singkat yakni kemampuan user dapat belajar dan menggunakan sebuah produk untuk mencapai tujuan yang diharapkannya disertai dengan seberapa baiknya pengalaman yang diperoleh user saat produk tersebut digunakan. Pada hal ini usability produk yang ditinjau adalah berupa website.

dari Galitz, Usability adalah atribut kualitas yang menilai seberapa mudah user interface untuk digunakan.

Bennett (1979) adalah orang pertama yang menggunakan istilah usabilty untuk menggambarkan efektivitas kinerja manusia. Pada tahun-tahun berikut definisi yang lebih formal diusulkan oleh Shackel (1981) dan dimodifikasi oleh Bennett (1984). Shackel (1991) hanya didefinisikan kegunaan sebagai “kemampuan untuk digunakan oleh manusia dengan mudah dan efektif, di mana,
mudah = ke tingkat tertentu penilaian subjektif, efektif = ke tingkat tertentu kinerja manusia. ”
Dalam beberapa tahun terakhir lebih deskripsi tertentu telah disajikan. Nielsen (2003) menunjukkan kegunaan ini memiliki lima komponen kualitas:

  • Kemudahan dipelajari (Learnability) : Seberapa mudah bagi pengguna untuk menyelesaikan tugas-tugas dasar saat pertama kalinya mereka menemui desain tersebut ?
  • Efisiensi : Setelah pengguna telah belajar desain, seberapa cepat mereka dapat melakukan task-task ?
  • Memorability : Ketika pengguna kembali menggunakan desain setelah jangka waktu yang lama tidak menggunakannya, bagaimana dapat dengan mudah membangun kembali kemampuan mereka?
  • Kesalahan (Errors) : Berapa banyak kesalahan yang dilakukan pengguna, seberapa parah kesalahan tersebut, dan bagaimana dapat dengan mudah mereka pulih dari kesalahan?
  • Kepuasan (Satisfaction) : Seberapa menyenangkan untuk menggunakan desain tersebut ?

Dimensi dari usability juga telah diuraikan oleh Quesenbery (2003), yaitu:

  • Efektif. Kelengkapan dan akurasi dengan mana pengguna mencapai tujuan mereka.
  • Efisien. Kecepatan (dengan akurasi) dengan mana pengguna dapat menyelesaikan tugas-tugas mereka.
  • Melibatkan user (Engaging). Sejauh mana nada dan gaya antarmuka membuat produk yang menyenangkan atau memuaskan untuk digunakan.
  • Kesalahan toleran (Error tolerant). Seberapa baik disain mencegah kesalahan dan membantu pemulihan dari yang yang terjadi.
  • Mudah untuk dipelajari. Seberapa baik produk mendukung orientasi awal dan memperdalam pemahaman kemampuannya.

Berdasarkan komponen tersebut dapat ditarik kesimpulan bahwa pada bidang Jual Beli Online, situs perusahaan tersebut menjadi aset yang sangat berharga untuk menarik minat konsumen. Faktor usability secara tidak langsung, lantas menjadi tolak ukur suatu perusahaan bertahan hidup. Apabila homepage/ halaman home dinilai gagal untuk menjelaskan apa yang ditawarkan perusahaan serta apa yang dapat user lakukan, user akan meninggalkannya begitu saja.

Review Visualisasi Informasi: tuneglue

tuneglue. website ini digunakan untuk mencari musik baru berdasarkan nama pemusik yang kita tulis di box search (bisa nama band atau nama penyanyi ). misalkan kita memiliki lagu favorit yang kita putar-putar setiap harinya, tetapi ada saatnya kita mulai bosan dengan lagu yang kita dengar tersebut. kita butuh mencari lagu baru tetapi tidak tahu mau lagu siapa dan seperti apa. tuneglue :music map,akan memetakan musik agar kita dapat menggali pemusik-pemusik baru yang mirip dengan pemusik favorit kita.

Ketika masuk pertama ke audiomap.tuneglue.net,kita akan menemukan halaman kosong berwarna abu-abu. untuk memulai ,kita harus memasukkan nama pemusik di bagian search disebelah kanan atas.

untuk awalnya saya memasukkan “bring me the horizon”

disini akan muncul lingkaran hitam, klik lingkaran hitam tersebut untuk memunculkan menu seperti expand, releases, lockpos dan delete. untuk melihat artis yang berhubungan dengan nama yang sudah dimasukkan klik “expand”. setelah node-node baru keluar, node-node ini muncul bergerak-gerak, klik “lock pos” jika tidak mau node-node ini bergerak , dimana akan mengunci node pada posisi saat itu.

setelah keluar node-node baru, kita dapat melakukan expand lagi ke node-node yang ada untuk mengetahui artis yang mirip atau serupa dengan artis yang kita pilih. untuk membuat map nya tetap terorganisir, lock posisi node lalu pindahkan ke posisi yang diinginkan ,karena jika tidak node-node yang ter expand akan menumpuk menjadi satu dan nama-nama artisnya menjadi tidak terlihat.

tombol releases digunakan untuk mengetahui artis releases yang dihubungkan ke amazon.com . tetapi saat dicoba node hanya menunjukkan loading, kabarnya fungsi releases ini tidak berfungsi karena salah parameter pada amazon.com .

jika ingin menghapus node (artis) , tinggal klik bagian delete.

ada pilihan preference & help untuk setting yang bisa dirubah pada aplikasinya . dapat dirubah jumlah node yang di expand ,karena defaultnya 6, maka kita bisa merubah menjadi lebih sedikit atau lebih banyak dengan menekan tombol plus atau minus. di setting ini juga dapat merubah elastisitas node dan juga pergesaran node nya juga.

secara garis besar TuneGlue sangatlah menarik, dari konsep interaksi dan juga penggalian artis artis musik, tapi mungkin disini kurang informasi atau keterangan tentang situs maupun tentang artis itu sendiri. lalu untuk fitur releases mungkin dapat dihubungkan dengan iTunes agar terhubung dan langsung dapat membeli (bukan download gratis ya) lagu dari artis tersebut.

oh iya, akan lebih menyenangkan juga jika aplikasi ini bisa di save atau di export .

sekian :)

nb: saya mencoba memasukkan nama saya, tapi aplikasi ini malah loading tidak berhenti-berhenti. haha

kelebihan dan kekurangan android

Sistem Operasi Google Android di Ponsel memang masih tergolong baru, namun demikian Sistem Operasi Android telah mengalami perkembangan yang cukup pesat. Diciptakan sebagai tandingan iOS, Android menunjukan grafik perkembangan yang signifikan, ini tentu tidak terlepas dari dukungan-dukungan pabrikan ponsel besar yang ikut menghadirkan ponsel-ponsel bersistem operasi Android.

Kelebihan Handphone Android

1. Multitasking – Yups, ponsel Android bisa menjalankan berbagai aplikasi, itu artinya user bisa browsing, Facebookan sambil dengerin lagu.

2. Kemudahan dalam Notifikasi – Setiap ada SMS, Email, atau bahkan artikel terbaru dari RSS Reader, akan selalu ada notifikasi di Home Screen Ponsel Android, tak ketinggalan Lampu LED Indikator yang berkedip-kedip, sehingga user tidak akan terlewatkan satu SMS, Email ataupun Misscall sekalipun.

3. Akses Mudah terhadap Ribuan Aplikasi Android lewat Google Android App Market – Kalau user seneng install aplikasi ataupun games, lewat Google Android App Market, user bisa mendownload berbagai aplikasi dengan gratis. Ada banyak ribuan aplikasi dan games yang siap untuk user download di ponsel Android.

4. Pilihan Ponsel yang beranekaragam – Bicara ponsel Android, akan terasa ‘beda’ dibandingkan dengan iOS, jika iOS hanya terbatas pada iPhone dari Apple, maka Android tersedia di ponsel dari berbagai produsen, mulai dari Sony Ericsson, Motorola, HTC sampai Samsung. Dan setiap pabrikan ponsel pun menghadirkan ponsel Android dengan gaya masing-masing, seperti Motorola dengan Motoblur-nya, Sony Ericsson dengan TimeScape-nya. Jadi user bisa leluasa memilih ponsel Android sesuai dengan ‘merk’ favorite.

5. Bisa menginstal ROM yang dimodifikasi – tak puas dengan tampilan standar Android, jangan khawatir ada banyak Costum ROM yang bisa user pakai di ponsel Android.

6. Widget – benar sekali, dengan adanya Widget di homescreen, user bisa dengan mudah mengakses berbagai setting dengan cepat dan mudah.

7. Google Maniak – Jika user pengguna setia layanan Google mulai dari Gmail sampai Google Reader, ponsel Android telah terintegrasi dengan layanan Google, sehingga user bisa dengan cepat mengecek email dari gMail.

Kekurangannya

Tak bisa dipungkiri disamping kelebihan tentu saja ada kekurangan dari sistem operasi Android ini.

1. Koneksi Internet yang terus menerus – Yups, kebanyakan ponsel Android memerlukan koneksi internet yang simultan alias terus menerus aktif. itu artinya user harus siap berlangganan paket GPRS yang sesuai dengan kebutuhan.

2. Iklan – Aplikasi di Ponsel Android memang bisa didapatkan dengan mudah dan gratis, namun konsekuensinya di setiap Aplikasi tersebut, akan selalu Iklan yang terpampang, entah itu bagian atas atau bawah aplikasi

itu aja sih kelebihan dan kekurangannya, hmm.. oiya ponsel android biasanya butuh specs yang bagus jadi biasanya hign end. jadi pengen ngga?

Next Page »